Home
Ngobrol Budaya
Inspirasi Ramadan
Kata Ulama : Jangan Jual Kesedihan Demi Konten!

Kata Ulama : Jangan Jual Kesedihan Demi Konten!

Program Lenong Menunggu Buka Puasa 

BKN PDI Perjuangan, 1 April 2023

=======================

Program Inspirasi Buka BKN PDI Perjuangan Episode 10: Demi konten, Gak Makan! | Narasumber: KH. Taufik Damas, Lc.

Fenomena konten yang merebak di masyarakat mulai menjurus ke hal-hal yang meresahkan, terlebih ketika pembuatan konten tersebut menyalahi norma-norma sosial yang hidup di masyarakat. Hal tersebut karena tak jarang seorang pembuat konten menghalalakan segala cara demi keuntungan pribadi semata.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Katib Syuriah PWNU DKI Jakarta Dr. Taufik Damas dalam serial ‘Lenong Menunggu Buka Puasa 2023’ bertajuk Demi konten, gak makan! yang ditayangkan oleh akun Youtube BKN PDI Perjuangan menjelang berbuka puasa, Sabtu, 1 April 2023.

“Berbicara mengenai konten memang tak jarang banyak konten yang sebenarnya tidak perlu dibuat seperti konten yang memperlihatkan kebaikan dari si pembuat konten. Hal itu tentu saja akan membawa sang pembuat konten kepada kemudharatan karena dinilai menjual kesedihan orang semata” ujar Taufik Damas.

Wakil Katib Syuriah PWNU DKI Jakarta itu menjelaskan, di era sekarang ini memang sudah banyak konten-konten yang tersebar di masyarakat, baik itu konten yang bermanfaat maupun tidak. Oleh karenanya, sudah seharusnya sebagai content creator dapat memilih konten yang diciptakan itu akan diharapkan menjadi konten seperti apa. Apakah konten yang mencerdaskan manusia sehingga layak juga untuk ditonton atau konten yang terkesan hanya pamer harta dan kebaikan saja.

“Di zaman sekarang tak jarang seseorang membuat konten dengan menghalalkan segala cara. Tidak sedikit konten yang dibuat itu sampai mencelakai diri sendiri, bahkan hingga mendzalimi orang lain, seperti konten-konten mandi lumpur dan konten yang menabrakan diri sendiri ke kendaraan yang sedang melintas. Hal tersebut tentu saja lebih banyak mudorotnya dan terkesan tidak ada kebaikan yang terdapat didalamnya” ujar Taufik.

Lebih lanjut KH Taufik menyampaikan, sebenarnya masyarakat juga bisa membuat konten-konten yang mencerdaskan dan membawa kebaikan contohnya saja konten-konten yang menyebarkan dakwah, konten yang memberikan tutorial pembelajaran, atau konten yang memiliki nilai positif lainya.

“Dalam Islam sendiri terdapat kaidah dalam bentuk hadis yang berbunyi la dhororo wa la dhiroro yang artinya janganlah memberikan kemudaratan pada diri sendiri, dan jangan pula memudharari orang lain (HR. Ibnu Majah dan Daruquthni). Maka dari itu janganlah sampai seseorang melakukan perbuatan-perbuatan yang bentuknya menyusahkan diri sendiri (maupun orang lain) hanya untuk mendapatkan keuntungan yang sifatnya meteril semata” ungkap Taufik.

Ulama kelahiran Jakarta ini memungkasi, seseorang harus lebih berhati-hati dalam membuat konten di media sosial, karena pada dasarnya semua yang kita perbuat akan dipertanggungjawabkan di akhirat. Maka dari itu, buatlah konten-konten yang baik-baik dan positif, karena tidak ada salahnya jika kita membantu pemerintah dalam mencerdaskan masyarakat dengan konten-konten yang kita buat.

Selengkapnya di

Ikuti Terus Program Lenong Menunggu Buka Puasa BKN PDI Perjuangan 🤟🏼

Tayang Setiap Hari

Selama Bulan Ramadan

Pukul 17.00 WIB

di Akun Youtube BKN PDI Perjuangan


Menarik Untukmu

Karya yang menarik untuk anda


Kebudayaan Nasional

Video seputar kebudayaan Indonesia

BKN Band - Lir Lir

Lir Ilir merupakan senandung yang berisikan nasihat kebaikan. Lagu ini diciptakan Sunan Kalijaga dan dijadikan sebagai sarana penyebar agama Islam terutama di pulau Jawa.

PDI Perjuangan
Channel YouTube

Unggah Karyamu!
Dan Jadi Bagian dari Budaya Indonesia

Unggah Sekarang!